dinda feb portfolio
24 Maret 2017

Saat ini gw berdomisili di Vejle- Denmark. Gw pindah ke Denmark dari tahun 2014, dan tinggal di Vejle.

Vejle itu kota besar urutan ke 9 di Denmark dengan populasi kira-kira 55 ribu orang. Waktu pindah kesini, gw punya cita-cita mau

mengenalkan "Fashion-taste" gw. Tapi akhirnya, belum tercapai juga, karna gw harus sekolah bahasa, sekolah VUC, sekolah

menyetir dan bekerja Part-time di hotel. Bisa dibilang sibuk to the max.

Tapi tetap dong, gw mengamati fashion disini dan observasi. Gw sallu duduk di kafe favorit saya, "Lagkahuset". kafe letaknya

strategis dan letaknya di gågade dan dari salah satu korner menghadap ke tempat penyebrangan. Jadi kalo duduk disana seakan-

akan liat fashion show.

Fashion-taste disini ini dominan dengan penampilan kasual. Jadi smua brand Sport mulai dari Nike, adidas, Puma dll lalu lalang

dimanapun. High heels sangat jarang disini, kecuali acara-acar spesial. Pemilihan warna juga rata-rata mereka suka "Safe Color",

seperti hitam, putih, coklat, biru tua dll. Jadi kalau elu elu pada kesini dan make warna ngejreng, otomatis pada ngeliat, seperti gw.

Gw suka smua warna, tapi untuk outfit selalu dominan dengan warna ngejreng. Kalo di sekolah gw dijuluki "Fashion Girl". Ya iyalah,

gw emang fashion girl.

Kadang gw nerveous juga kalo gw buka bisnis atau kerja dengan company di bidang fashion, bisa masuk ga taste gw. Secara

Vejle bukan kota metropolitan. Well, let we see.

Gw tetap observasi dari butik ke butik, dan mengamati cara orang-orang berpakaian. Sekaligus gw ngenalin diri gw dengan

tetap menjadi diri gw. Tapi memakai "heels gw udah give up, pegeeeeelll bo! Tapi seneng juga siy pake sneaker dan flat shoes.

Tanya kenapa? Gw bisa aktif dan sepedaan. Ughhhh mana bisa di Jakarta. Kadang kebawa juga gw ke arus "Casual-look".

Teeneger Fashion di dominasi dari H&M, produk Swedia ini sukses berat buat kalangan remaja. Ngga hanya dengan harga

terjangkau, tapi juga design-nya up to date. Jadi jangan surprise kalo tiba-tiba kalo di jalan ada yg kembaran. Kalo gw lebih suka

produk Gina Tricot, brand lokal sini. Produknya kasual tapi tetap girly. Harganya juga ngga nguras dompet, jadi amaaannn buat

gw. Untuk produk tas, gw lebih banyak liat rata-rata memilih Michael Kors. Untuk brand mahal yang lain sangat jarang. Bisa di tebak

dong kebanyakan orang-orang Asia lalu lalang pake tas LV.

Untuk pekerja kantoran dan guru-guru disini jg jarang banget yang dress up, rata-rata kasual. Malah ada yg pake sendal

gunung. Hahaha sendal gunung bo, bahasa gw.